Panah patah

Feb 20, 2024

‘Seperti anak-anak panah di tangan pahlawan, demikianlah anak-anak pada masa muda.’Mazmur 127:4 

Anak-anak seperti anak panah; mereka harus diarahkan ke arah yang benar. Ketika diarahkan ke arah yang salah, mereka mungkin terlibat dalam kebiasaan berbahaya atau gaya hidup yang merusak. Jika kita terus mencemooh atau menghakimi mereka, mereka tidak akan pernah merasa nyaman meminta bantuan kita saat mereka menjalani hidup. Panah patah datang dalam segala bentuk. Rasa sakit tidak memandang bulu; tidak memandang kelompok umur, latar belakang budaya, atau strata sosial. Apa jawabannya? Biarlah yang kuat menanggung kelemahan yang lemah (Roma 15:1). ‘maka tergeraklah hati-Nya oleh belas kasihan kepada mereka dan Ia menyembuhkan mereka yang sakit’ (Matius 14:14). Welas asih adalah ibu dari keajaiban! Ketika para murid mengira mereka akan mati dalam badai, mereka tidak menantang kuasa Kristus; mereka menantang belas kasihan-Nya: ‘Engkau tidak perduli kalau kita binasa?’ (Markus 4:38). Dimana tidak ada kasih sayang, tidak akan ada keajaiban. Ketika Anda merasakan rasa sakit seseorang, daripada dimatikan oleh gejalanya, Anda dapat menyembuhkan mereka. Seorang penulis menulis: ‘Kita dapat membangun semua gereja yang kita inginkan. Tetapi jika orang tidak dapat menemukan suara yang penuh kasih di dalam aula suci kita, mereka akan melewatinya tanpa berubah oleh ungkapan berulang kali kita. Gereja bukanlah klub bagi orang kaya tetapi rumah sakit bagi mereka yang perlu disembuhkan dan dibebaskan. Anda tidak harus menyukai segala sesuatu tentang orang yang Anda layani, tetapi Anda harus mencintai mereka karena Allah menyukainya.’ Kita telah dipanggil untuk mengumpulkan yang telah dibuang oleh dunia karena mereka penting bagi Allah: ‘“Mereka akan menjadi milik kesayangan-Ku sendiri, firman TUHAN semesta alam, pada hari yang Kusiapkan. Aku akan mengasihani mereka sama seperti seseorang menyayangi anaknya yang melayani dia”’ (Maleakhi 3:17).

SoulFood: Ibr 11:17 – 13:25, Mat 14:13-36, Maz 28, Ams 5:3-6
The Word for Today is authored by Bob and Debby Gass and published under licence from UCB International Copyright © 2024

Renungan Hari Ini Arsip

SunMonTueWedThuFriSat
14151617181920
21222324252627
28293031   
       
   1234
262728    
       
  12345
2728