Peka terhadap orang lain

Dec 4, 2023

‘Janganlah tiap-tiap orang hanya memperhatikan kepentingannya sendiri, tetapi kepentingan orang lain juga.’Filipi 2:4 

Seringkali, kita tidak menyadari kebutuhan orang lain dalam suatu hubungan atau persahabatan. Kita menjadi kapalan [dikeraskan]. Kita berhenti mendengarkan. Kita tidak menyadari tekanan yang mereka alami. Sederhananya, akar dari banyak masalah dalam suatu hubungan adalah ketidakpekaan. Setiap orang yang Anda temui membutuhkan kebaikan. Orang-orang yang duduk di sekitar Anda di gereja hatinya sedang terluka parah; Anda hanya tidak menyadarinya.

Kita menemukan contoh kepekaan yang bagus dalam kehidupan Raja Daud. Teman Daud, Yonatan, putra Saul, telah terbunuh. Sekarang, setelah bertakhta dengan aman selama beberapa tahun, Daud membuat permintaan yang langka. Dia bertanya apakah ada yang tersisa di keluarga Saul yang bisa dia bantu. Dia menemukan putra Yonatan, Mefiboset, yang kedua kakinya lumpuh. Ketika Daud memanggilnya, Mefiboset hampir pasti mengira dia akan dibunuh karena dia adalah anggota keluarga musuh dari dinasti lama. Tetapi Daud berkata kepadanya, ‘Janganlah takut, sebab aku pasti akan menunjukkan kasihku kepadamu oleh karena Yonatan, ayahmu; aku akan mengembalikan kepadamu segala ladang Saul, kakekmu, dan engkau akan tetap makan sehidangan dengan aku.’ (2 Samuel 9:7)

Mefiboset merasa seperti anjing dan berharap diperlakukan seperti itu dan menjawab, ‘Apakah hambamu ini, sehingga engkau menghiraukan anjing mati seperti aku?’ (2 Samuel 9:8) Salah satu bahaya kesuksesan adalah tekanan yang menyertainya bisa membuat Anda tidak peka terhadap orang lain. Daud murah hati dan peka terhadap kebutuhan Mefiboset. Tanyakan pada diri Anda apakah ada seseorang yang Anda butuhkan untuk menjadi lebih peka, dan kemudian mintalah bantuan Roh Kudus untuk melakukannya.

SoulFood: Kej 47-49, Yoh 19:25-42, Maz 150, Pengk 5:10-12
The Word for Today is authored by Bob and Debby Gass and published under licence from UCB International Copyright © 2024

Renungan Hari Ini Arsip

SunMonTueWedThuFriSat
    123
2526272829  
       
   1234
262728    
       
  12345
2728